Pemuda Dan Penjaga Hujan

Terlihat lelah, tapi segaris senyum masih sempat tersungging di bibir keriput, seorang manusia lanjut yang masih gagah menantang hidup.
Senja sore ini kelihatan indah sekali, seindah hati laki-laki tua yang merasa dirinya masih berguna untuk orang lain.

Menyeruput es degan, ah segar sekali.

Memandang pepohonan yang anginnya mulai usil mempermainkan dahan si pohon. Sore ini anginnya sedang sentimen, gumamnya dalam hati.

Indahnya hidup di negeri ini, selalu ada cerita di sudut-sudut.
Laki-laki tua teringat masa mudanya, sebuah desa yang jauh dari hiruk pikuknya keramaian.
Bermain di kali, mengejar burung atau menikmati suara azan yang terdengar dari surau kampung.

Ketika sedang asyik mengenang, tanpa sadar si lelaki tua merasa ditemani.
Seorang anak muda, dengan pakaian necis habis dari loundry, duduk disampingnya, memesan es degan.

Menunggu..
Sepertinya lama, si penjual masih sibuk dengan urusan lain.

Adek dari mana..? si lelaki tua tersenyum menyapa.

Habis lihat pernikahan sodara. Si pemuda tersenyum, sambil mengeluarkan hp, mencoba menghubungi seseorang.

Telepon tersambung, si lelaki tua meneruskan acara minum es nya.
Si pemuda mengumpat, kesal dengan orang yang diteleponnya.

Apaan mereka minta nambah, gak ada itu, kan tadi udah deal segitu, malas saya kalo udah urusan kayak gini. Si pemuda menutup teleponnya.
Rupanya si pemuda kesal dengan pembayaran katering di pernikahan saudaranya.
Menunggu es degan, haus..

Orang-orang negeri ini pada pintar-pintar ngibulin orang ya pak, kesal saya. Pemuda itu mengomel.

Lelaki tua tersenyum.

Kebanyakan korupsi di negeri ini pak, saya baru pulang setelah 6 tahun di London, itu juga karena saudara saya nikah. Kalo gak, beuh.. boro-boro saya mau pulang kesini. Si pemuda nyerocos, mulai habis kesabaran. Sepertinya si pemuda butuh pelampiasan.
Si penjual masih menyiapkan pisau untuk memotong kelapa.

Kreatif itu dek, usaha. Lelaki tua tertawa.

Negeri ini negeri orang pintar dek, apa aja bisa dilakonin.
lihat itu tukang es degan, ndak ada adek temuin di luar negeri orang motong kelapa sambil sms-an. Itu kalau bukan orang pintar gak bisa dek. Lelaki tua terkekeh..

Ah bapak bisa aja. Pemuda itu tersenyum, lalu memperhatikan si penjual memotong kelapa.

Orang-orang disini itu kerja apa saja bisa dek.. tuyul aja bisa disuruh kerja, mau ngepet juga ada dek, ndak usah heran. Lelaki tua tertawa lebih lebar.

Saya gak percaya yang gituan pak, gak masuk akal. Di luar, orang berpikir pake logika pak, makanya negeri ini gak maju-maju. Kata si pemuda sambil melirik sang penjual, haus.

Makanya ndak usah pusing mikirin orang di negeri ini, tuhan aja bisa diajak kompromi, susah kalo pake logika. Lelaki tua tersenyum, teringat doa-doanya sewaktu masih bandel.
'ya Allah, aku memang tidak pantas ke surgamu, tapi jelas aku tidak sanggup kalo masuk nerakamu'.

Pemuda tertawa, bukan membenarkan. Hanya mengukur, ternyata tidak sesuai.

Terdiam, waktu terus berjalan
Ada jeda setelah datangnya es degan dari si penjual yang kata si lelaki tua itu kreatif.
Matahari tertutup awan, mendung.

Ngomong-ngomong bapak kerjanya apa..? si pemuda tiba-tiba bertanya

Terkejut, lalu tersenyum. lelaki tua menoleh sambil menyalakan rokoknya..
saya kerja serabutan dek, ya apa aja yang bisa dikerjakan ya dikerjakan.

Ndak bisa dibandingin sama di luar negeri dek. lelaki tua menebak pikiran si pemuda.
Dan bukan saya aja dek yang kerja serabutan, hampir semua orang di negeri ini ya kerjanya serabutan.Lelaki tua tertawa.

Lho ada gitu ya pak.. si pemuda tersenyum. Senyum heran.

Kadang saya jualan, kadang saya jadi penulis, kalo ada kerja membangun ya saya ikut jadi kuli. Kalau ada yang berantem ya saya jadi hakim, Kalau ada apa-apa ya saya jadi apa-apa dek.
Si lelaki tua tertawa lebar, menghisap rokoknya lalu tertawa lagi.

Si pemuda tertawa, mulai nyambung logikanya.

Bapak habis dari mana tadi..? si pemuda bertanya, mungkin melihat raut lelah di wajah lelaki tua.

Oh.. saya tadi habis kerja di gedung pemuda, bantuin orang nikah.. kata si lelaki tua.

Loh.. di gedung pemuda ya.. saya juga dari sana pak, sodara saya nikah disitu. Si pemuda kaget, tidak menyangka kebetulan ini.

bantuin apa pak..? si pemuda bertanya lagi.
Es degan sudah habis. penjual es sedang menelepon dari hpnya. jadi makelar dia sekarang.

Bantuin buat melancarkan pernikahannya. si lelaki tua membuang rokoknya.

Emang lancar kok pak, trus bapak di bagian mana tadi..? kok saya gak liat.
Dari katering sampai bagian dokumentasi saya yang urus. pikir si pemuda

Lelaki tua tersenyum, langit semakin gelap. Lihatlah, angin mulai berontak..

Saya yang jagain hujan.


Hah..
Si pemuda sukses terdiam, bengong lebih tepatnya.
Logikanya belum sampai kesitu..

Lelaki tua tersenyum, Begitulah negeri ini.
Saya duluan dek, sebentar lagi mau hujan.

Ditulis untuk Creative Theme Day#3: 100% Indonesia Kreatif!
Creative Theme Day

Category:  
You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response.
24 Responses
  1. Apakah daku pertamax ???? HI hi hi

  2. Kalo melihat gaya tulisanmu jangan-jangan kamu itu novellis hi hi hi.

  3. great posting ..btw aq follow nih site tapi lom liat profilnya nih..mana yah si empunya site........
    salam hangat
    joni

  4. @ lovepassword : novelis..? walah, nyusun kalimatnya aja berantakan gitu mas. hahaha

    @ joni-joni-joni : lha di propil kan ada.. :D

  5. iya
    itu kreatip tauk!

    :P

  6. wah emang kreatip banget

  7. @ enno : masa sih..? :P

    @ attayaya : orang kita itu bang.. hahaha :)

  8. kreatip bo'ongin saudara sendiri yak?..
    :P

  9. Ada Award untuk anda diambil ya sahabat..terimakasih.

  10. huaaaa kerennn... berkunjung setelah dari KBO kemaren :D

  11. hehehe...iya nih kalo lagi keenakan ngobrol jadi gitu deh semua unek-unek keluar jadi kayak pelampiasan, ngalor ngidul udah ngomongin korupsi dan infotainment...asik memang kalo ada yang nanggepin omongan kita, salu sama si bapak...yang seneng denger curhat orang...sukses terus, mampir ke tempatku yah...makasih sebelumnya..

  12. negeri apa tuh namanya yah? he he he

  13. ada award ya untukmu. cek di http://just-fatamorgana.blogspot.com/2009/07/mengapa-saya-bikin-award.html

  14. @ tisti rabbani : usaha itu mbak, tp bukan itu poinnya.. hehehe

    @ ateh75 : ada ewot buatku.. :)
    nanti aku tampilin dipostingan setelah ini.. makasih ya teh..

    @ quinie : mari silakan, gak dikunci kok pintunya.. :D

    @ devianty : curcol ni ye.. hahaha inti tulisannya bukan tentang curhatnya. tp tentang kalimat terakhir si bapak.. :D

    @ sang cerpenis : negeri yg itu loh.. :)
    wah ewot lagi.. dirapel aja deh di postingan berikutnya.. hehehe makasih ya mbak..

  15. ceritanya bagus, btw..baru kali ini henny mampir ke sini. sekalian follow..biar ga ketinggalan postingan terbarunya

  16. curhat ataupun ngobrol bisa bikin kita lebih lepas
    aq juga mau pollow ah kayak si henny
    hehehehehe

  17. [misi numpang ketawa].......
    sumprit, lucu abis justru dibagian akhir tulisan....

    salam kreatif, ya... :D

  18. Lily, afwan nih mbak selalu telat :((

    Ngomong2, boleh gak yah mbak minta tolong. Nanti Insya Allah mbak kirim lewat ym. Makasih sebelumnya. :)

  19. Duh, pawang hujan rupanya...???

  20. @ Henny Y.Caprestya : makasih ya hen, udah saya follow juga.

    @ yanuar catur rastafara : saya malah seringnya di bagian yg dicurhatin.. :D

    @ mayangsari : numpang ketawa, boleh kok. asal jgn numpang makan.. :D makasih dah mampir..

    @ anazkia : minta tolong apa nih mbak.. tulis aja di ym ato email ludah_buaya@yahoo.com. :)
    iya pawang hujan.. cuma ada di indonesia tu. hehehe

  21. suka banget tuch endingnya...
    kalau main catur..., bukan cuma skak, ster.. tapi skak, ster, benteng...
    bukan lagi KO.., tapi gedubrak....

    makan tuch logika dan rasio made in London...
    ini Indonesia Buuuung!!!

    wakakakakakak... :D

  22. ayo main catur... *loh

    ini Indonesia Buuuung!!! suka saya kalimatnya kang, palagi pke tanda seru 3 kali.. serasa membara, gitu. hahaha

  23. endingnya bagus tapi bikin bingung juga, pernikahan ma penjaga hutan ??? keren juga nich artikel berpikir secara logis. Makasih ya udah mampir ke rumah maya saya.

  24. penjaga hujan tepatnya.. penjaga hutan mah, pikir sendirilah tu apa..? hahaha

Leave a Reply

Related Posts with Thumbnails