Fluktuatif

Fluktuatif adalah kondisi naik turun.
Kata itu banyak dipakai di ekonomi, khususnya hal2 berbau saham dan nilai tukar.
Aku ingin memakai kata ini untuk bercerita. :)
Sebetulnya fluktuatif itu bahasa kerennya, kalau bahasa ndesonya, fluktuatif berbanding lurus dengan labil.. hehehe
Apa yang terjadi sebulan ini mungkin buatku adalah masa2 fluktuatif.
Baik itu mengenai keimanan, keuangan, kesehatan ataupun hal-hal lain.

Dimulai ketika aku mengejar kereta terakhirku, dan alhamdulillah sudah kelihatan tujuannya, walaupun masih ada satu stasiun lagi yang harus dilewati.
Kutinggalkan gubuk ini, dengan harapan aku fokus ke hal pertama tadi yaitu mengejar keretaku.
Tapi apa mau dikata, fluktuatif itu terjadi lagi.
Memang gubuk ini tak pernah kusinggahi, tapi malah rumah yang lain yang tiap hari aku buka.
Lalu sempat2nya ngekos di komplek itu dan masih betah sampai sekarang disitu. *dasar remaja labil*. :D

Lain lagi cerita tentang ramadhan tahun ini, aku hanya bisa bilang 'aku tidak merasakan apa-apa'.
Datar saja, bahkan cenderung menurun.
Tingkat keimanan yang kubangun terasa tidak berarti apa2.
Yang artinya, aku hanya puasa *tidak makan, tidak minum dan tidak melakukan hal yang membatalkan puasa*.
Tapi jujur, kalo dikondisikan dengan fluktuatif, ramadhan ini aku berada di titik terendah.
Sholatku bolehlah bertambah rajin tapi yang lain, oh.. aku benar2 menurun.

Makin sering berprasangka buruk, lebih mudah tersinggung, lebih banyak ngomongin orang, lebih malas, jarang mandi, malas baca, malas nulis, makin jarang bersilaturahim dengan teman dan saudara serta malas minta maaf kalau salah.
*semuanya ada contoh kasusnya, tapi saya lagi malas nulis..* :P

Harusnya ramadhan adalah bulan untuk meningkatkan keimananku, tapi aku merasa ini seperti bulan yang lain.
Banyaknya orang yang berubah jadi alim, munculnya ustad2 karbitan sampai membanjirnya album2 religi membuatku gerah melihat ramadhan ini.

Bahkan aku sempat menulis status di buku muka tentang ramadhan :
'hey.. ramadhan ini bukan tren.. bukan pasar jual-beli.. sebelum ramadhan kemana aja...!!! nanti setelah ramadhan mau jadi apa lagi..???'

Bukan ingin menghakimi, atau sok2an, tapi jujur itulah yang kurasakan.

Kembali lagi ke soal fluktuatif a.k.a labil
Aku hanya berharap semoga ramadhan tersisa dan setelah ramadhan, aku bangkit dari titik nadir ini dan perlahan memperbaiki semuanya.

Pertama yang ingin kulakukan adalah kembali mengurus gubuk ini. :)


*maaf, postingan ini murni curhat saya sebagai remaja labil...* :D

Category:  
You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response.
19 Responses
  1. hihihi....

    bukannya kasus malas mandi itu emang udah dari dulu2?

    wakakakak

    kemana aja si tukang nyampah? SBku terlalu bersih, jd agak membosankan tau!

    :P

  2. Hihihi, semoga aja bakal terus mengurus Blogmu ini...
    Sayang kalo ditinggalin...
    Hmmm, kadang gue juga suka labil kok, tapi dalam taraf yang wajar.... :D

  3. masih remaja ya? ha ha ha...ayo fokus. jangan labil terus.

  4. keuangan boleh saja fluktuatif, tapi yang namanya keimanan jangan pernah...

  5. Remaja labil? Big NO. U r ABG labil. Semangat om! Stasiun selalu nyambung kaya rel kereta yg gk putus

  6. hehehe,,curhat dari remaja labil. emang usia segini lagi labil-labilnya kali.enjoy aja ah!

  7. Lilipery yang lagi labil ternyata remaja toh,hehe.

  8. @ enno : tau aja mbak jarang mandi.. :)) saya akan nyampah di SBmu, tenang aja... :P

    @ zippy : amin bro..

    @ sang cerpenis : hahaha itu cuma penggambaran saya aja mbak.. :D

    @ seti@wan : ok bang, betul juga itu. tapi sifat manusianya begitu.. *saya maksudnya.. hehehe*

    @ oreo : ah ngehek ente, tumben2an komen di blog.. iya udah keliatan kok. semangat.. :)

    @ henny : ihii, akhirnya ada yang ngertiin juga.. makasih.. :))

    @ jengSri : wakakaka, cuma penggambaran saya aja kok mbak, aslinya sih imut2.. :P

  9. Kalo menyukai yang baru itu memang sifat dasar manusia, kadang yang lama jadi terlupa.

  10. kereta kok di kejar....?
    ya, gak bakal bisa terkejar lah, kecuali kamu naik kendaraan lain... :P

    kodratnya kereta itu di nanti oleh orang2 di sebuah stasiun... ;)

  11. sebagai sesama remaja yang labil..., saya cuma bisa mengatakan... MARI BANGKIT DARI KELABILAN !!!

    HLOOOOO......

  12. setuju. aku juga ramadhan tahun ini ngerasanya dataaaarrr banget. orang2 di sekitar juga pada bilang gitu. sayang banget yah..

  13. wah,,kalau aku sich tetep seneng di ramadhan ini
    bisa deket sama ijo soalnya
    hehehhe
    itulah berkahku di bulan puasa
    hahahahahahahayyyy

  14. Wah, wajar BRO...Semangat...

  15. FLUKTUATIF, nggak labil....berarti bursa saham masih remaja semua ya...hehehhe

  16. ya pemuda labil, tampaknya tulisan ini bikin gw menengok ke dalam diri sendiri...dapet apa gw ramadhan kali ini???

  17. @ lovepassword : setuju kang, memang rumput tetangga lebih hijau deh.. :))

    @ tisti rabbani : lha piye meneh mbak, dinanti-nanti gak datang2 e.. :)

    @ mahendra : mosok si akang remaja..? ingat anak istri lho kang... wakakaka *kabur*

    @ ichaelmago : hahaha, terasa datar ya mas, lho kok sayang..? ya kalo sayang diubah biar gak datar.. :D

    @ yanuar catur rastafara : wih.. yg makin lengket aja.. lanjut bro.. :)

    @ buwel : semangat kang...

    @ a-chen : mungkin, tapi cuma penggambaran ke aku nya aja.. tapi aslinya saya dah dewasa kok..
    (*dipentung) :D

    @ penikmat buku : udah saya kerjain mbak.. :D

  18. Dapat apa saya Ramadhan ini....??? sepertinya, fluktuatif itupun melekat dalam diri saya :((

  19. gravatar Anonim

    APA SIH LAWAN KATA DARI FLUKTUATIF

Leave a Reply

Related Posts with Thumbnails